Hari kamis minggu lalu uly telepon memberi kabar bahwa lex tiba-tiba demam. Suhu lex mulai naik sampai 38,4 °C. Pertolongan pertama sesuai anjuran dokter kami berikan parasetamol untuk menurunkan panas. Karena panas tidak kunjung turun maka saya pulang kantor agak cepat dan kami segera ke dokter. Dokter melihat tenggorokan lex agak merah, jadi kami pulang dengan 1 obat puyer dan 1 obat sirup untuk mengobati radang tenggorokan.

Besoknya ternyata panas lex kembali naik hingga diatas 39 °C. Kali ini uly menghubungi dokter lewat telepon dan dianjurkan menggunakan ibuprofen menggantikan parasetamol sebagai penurun demam. Panas lex pun berangsur turun.

Hari ketiga, paginya lex masih agak hangat. Untungnya hari sabtu, jadi aku bisa ikut jaga lex seharian. Sorenya kami mulai lebih tenang karena panas lex semakin turun.

Bercak Merah Setelah DemamHari minggu sepertinya lex sudah normal kembali. Tapi anehnya hari senin pagi tiba-tiba saja mulai keluar bercak atau bintik merah pada lex. Bintik itu di beberapa tempat terlihat banyak. Aku berangkat kerja sambil meminta uly terus memantau kondisi lex. Siangnya uly telepon lagi dokter karena bercak merah tersebut terus menyebar. Dokter sepertinya tenang dan tidak khawatir. Menurutnya bercak itu ialah dampak dari demamnya kemarin, jadi selama suhu tubuh normal dokter tidak menganjurkan kami untuk periksa.

Karena tetap tidak tenang hari itu saya juga pulang cepat, tapi mengingat dokter mengatakan tidak perlu periksa saya mencoba mencari-cari informasi di internet. Ternyata saya menemukan informasi mengenai penyakit Roselia Infantum, yang di sebabkan oleh virus dan umumnya menyerang bayi pada usia 6 bulan – 2 tahun. Gejalanya ialah demam tinggi selama beberapa hari, kemudian timbul bercak merah pada saat demamnya hilang, persis seperti yang lex alami. Bercak merah itu tidak gatal dan juga tidak menggangu bagi bayi, tapi pengaruh lain bayi mungkin akan menjadi sedikit rewel, mudah capek dan hilang nafsu makan.

Tidak ada pengobatan khusus yang dianjurkan, cukup banyak istirahat dan jangan sampai kurang minum. Bercak merah itu akan hilang dengan sendirinya dalam 1 atau 2 hari. Pada hari rabu (masuk hari ketiga sejak bercak merah mulai keluar) lex sudah benar2 pulih dan sudah tidak ada lagi bercak merah. Sekarang lex sudah aktif kembali bermain (^_^)

Berikut link untuk informasi lebih rinci mengenai penyakit ini:

* Gambar di ambil tanpa ijin dari KidsHealth

One thought on “Bercak Bintik Merah pada Bayi setelah Demam

  1. iya nih, harus waspada dan tetap konsultasi sama dokter kalau ada gejala2 yang mengkhawatirkan.

    wah, ntar kalo lex jalan2 jakarta neva yang jadi guidenya ya 😛 hehehe

  2. Kejadian yang sama dialami anakku, persis sama, sekarang baru keluar bintik merahnya, awalnya dokter memberi antibiotik amoxan, tetapi panas terus berlanjut, setelah sekitar 1 minggu (kemarin) panasnya reda dan keluarlah bintik merah…..agak ragu jg sih, takutnya campak, gimana ya cara bedakannya?

  3. Halo mas Ali, wah maaf saya baru sempat balas commentnya nih. Mudah2an sekarang si kecil udah sembuh. Kalau menurut dokter saya sih yg penting demamnya sudah turun saat bercak-nya keluar. Saran saya sebaiknya tetap kontrol terus dengan dokter 🙂

  4. keep feed him with ASI bro, Bagus kemaren kayak gt sampe 40 C, cuman saya lumuri dengan minyak telon dan bangun jam 5 pagi terus diembun2 kan sehari kemudian langsung normal, keliatannya sadis sih tapi dikasih obat terus2an malah ga baik buat Bagus jadi saya coba cara tradisional.

    ini adiknya juga sekarang lagi meler, dooh.. emang sih cuman pilek tapi bener2 nyusahin bgt ini penyakit, bener2 kudu siaga takutnya si kecil mampet ga bisa napas kan gawat

  5. Setuju blih, kasihan kalo dari kecil sudah akrab dengan obat2an. Gw sendiri dari kecil sampe sekarang ga terbiasa ama obat. Tapi sayangnya pengetahuan kami tentang metode2 tradisional jg sangat minim 🙁

  6. Duh terima kasih, untung ketemu blog ini, soalnya hari ini anak kami tiba-tiba ada bercak-bercak merah setelah demam, mulanya kami panik, untung setelah membaca informasi ini kami kembali tenang.

  7. Halo Mba Mieke, jangan lupa pastikan demamnya sudah turun, kalau perlu konsultasikan lagi dengan dokter anak 🙂 semoga cepat sembuh ya

  8. Persis seperti yg anakku alami skrg. Muncul bintik merah setelah kmrn panas tinggi smp 40. Mnrt DSA nya mmg tidak apa2 dan tidak perlu diobati, hanya sebaiknya jgn bermain dg anak2 lain. Thanks for ur information mbak….

  9. waduh… thx banget pengalamannya…. karena aku mengalami kejadian yang sama.. dan langsung browsing, dan membaca pengalaman ini.. benar2 sangat membantu… at least, tidak panik lagi… thx….

  10. @ema: sama2 (^^) hehe, lagi lagi aku di panggil mbak 😛

    @joy: iya, istriku jg panik pertamanya. Syukurlah di jaman internet ini kita bisa mendapat dan berbagi banyak informasi dengan mudah dan cepat

  11. thx banget dah kasih informasi ini…. aku sempat panik…. tp setelah baca informasi ini…. aku jd lega….

  12. tks info diatas cukup membuat saya tidak resah,anak gue kemaren demam 38,2 C udah adem, muncul bintik2 jadilah gue ke dokter , kata dokternya alergi dikasih obat alergi.tapi dia masih aktif,jadi aku ngga begitu khawatir.

  13. bama persis ngalamin hal yg sama ky lex mas..malah td sore smpe check darah tkut DBD,krna stlah demam ny turun anaku jd lemes,,,tp sylah hsil lab kluar n konsultasi via telp dng dokter spa ny,,dokter ny jg blng bercak itu bkal hilang dlm 2hri…thanks god,,,mmm,,,mdh2an qt smua bsa ttp shat slalu..salam bwt lex ny ya om…

  14. baby ku jg minggu kmrn sprti itu panas tinggi smp 39, n hbs itu kluar bintik2 merah tp stlh itu pnsnya trun, mo tny donk smp skrg anakku blm dimandiin krn tngu bintik2nya ilang, ada yg tau ga apa dah blh dimandiin dlm keadaan skrg

  15. hampir sama dg yang “rindu(baby ku)” alami skrg. tp saat bercaknya muncul panasnya masi 37 an gt. bahaya gag ya? minum nya banyak dan aktif jg anaknya.

  16. trima ksh…..blog ini tlh bnyk membantu saya tp bayinya dah blh mandi blm kalau bintik2 merahnya blm hilang?

  17. tks infonya.pas anak sy lg bercak merah skrg ini, lusa sempat panas tinggi 39.syukurlah sudh turun panasnya.Anak sy susah bgt dikasi minum obat, kl bs masuk mulutnya dimuntahin lg.akhirnya alternatif obat tradisional aja. bawang merah parut, daun dadap dan minyak kelapa dibalurin .jg ttp dikompres sm air hangat

  18. haduch,untung !thx ats infonya.. si Hoey skrg jg mengalami itu.sempat bingung dan sekarang lega krn sudah tau sebabnya.gejalanya pun mirip ma lex! trmksh bt blog ini.. ^_*

  19. alhamdulillah jd lega stlh baca blog ini. soalnya sm persis spt yg rara alamin skr.tiga hr yg lalu dia pns,trs disrh ambil drh sm dktrnya.telp dktr tuk bacain hslnya ktnya gpp tp hrs ttp dipantau.eh td pagi bgn muncul merah2,khan jd panik.walhasil telp dktr lg n ktnya memang pasca demam pd bayi muncul merah2 di badannya.
    oh ya kt dktr gpp koq mandi,justru hrs biar anaknya bersih n nyaman dr gtl2 krn keringat.yg penting air hangat.

  20. anakku beberapa hr ini panas sampai 39 trus sekarang kluar bercak merah,waktu dibawa ke dokter katanya alergi susu sapi padahal aku kasih susu formulanya aku kasih sudah 1 bln lbh knapa alerginya timbul skrg ya….trus dgn anjuran dokter susunya aku ganti dgn NAN HA 2 tp aku penasaran mau cari dokter khusus alergi gmana ya menurut pendapatnya…..?

  21. wah mas, tengkyu banget infonya. aku udh bingung kok anakku tiba2 abis demam kluar merah2. diblg DBD, kok bintiknya ky’ kringet buntet, diblg alergi susu formula, kok br skrg? hari ke-3 demam dimandiin neneknya pake daun2an, demam reda kluar deh bintik merahnya. oooo, trnyata rosela infantum tho.. taunya barusan aja ne, bc disini!

  22. tanks banget infonya, bermanfaaty banget, moga anakbapak manjadi anak yang bermanfaat untuk nusa bangsa

  23. terima kasih infonya mas. kemarin anakku mengalami gejala yg sama. banyak yg bilang itu campak. tp ko bercak merahnya keluar tanpa disertai demam (demamnya sudah lebih dulu sebelum keluar bercak merah). sekarang aku jd tenang setelah membaca blog ini.

  24. tq bangeeeettt infonya…jadi lega. btw babyku juga Neva, tunggu satu dua hari dah. mudh2an ga perlu ke dokter..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *